9/21/2006

Kompor Memang bikin Panas (obrolan istri2)

Hari ini adalah tepat 2 minggu saya bekerja sebagai karyawan studio foto, rasanya lama sekali hari ini berganti. Rasa jemu sudah menghantui.. how in the hell I am stuck in this kind of place? untung masih dalam tahap percobaan selama 1 bulan.

Selama aku bekerja rupanya sang Teman serumah mulai merasa kebakaran jenggot atau mungkin bulu ketek karena dia adalah seorang istri yang ga punya jenggot dan ga punya kerjaan selain membicarakan orang lain , setiap kejadian selalu di tanggapi dengan negatif, ni orang kaya'nya madesu banget deh. Bahkan suaminya sendiri dia bicarakan jelek dihadapan tetangga nya dan orang lain.

Sudah tidak terhitung busa yang keluar dari mulutnya yang membicarakan kejelekan Kami (saya dan istri) padahal ketika saya berhadapan/ngobrol dengan nya dia selalu tampak kelihatan manis. Hal ini saya ketahui dari teman ngobrol nya dia/tetangga yang merasa sakit hati karena suatu kejadian akibat perkataan si istri kurang kerjaan itu. Akhirnya teman ngobrolnya itu menceritakan semua perkataan si istri kurang kerjaan itu kepada istri saya dan akhir nya terkuaklah semua tabir yang mengejutkan itu. Selama ini teman ngobrolnya itu percaya semua perkataan jelek tentang kami berdua namun akhirnya dia berubah total dengan merasakan sendiri bergaul dengan orang munafik.

Now I'm stuck with this Hipokrit person for the next 8 months....dear God please help me.




posting sebelum berangkat kerja



X U N A M
Share: 

9/06/2006

Kencan jam 1

Karena didorong oleh kebutuhan (:P) maka saya memutuskan untuk menyerahkan fotokopi ijazah saya di review oleh bagian Human Resource Manager (baca: Ngelamar :P). Selain kebutuhan materi , Saya juga ingin mencari pengalaman dunia kerja sesungguhnya.

Pada jaman kuliah dulu pernah sih kerja magang di buah batu, yang pertama adalah sebagai operator warnet edelweiss, bersama temanku si xomenx setiap hari setelah kuliah kami mengambil bagian shift sore (jam 4 sampai jam 12 malam) kadang-kadang bagian shift malam (jam 12 sampai jam 9)kalo besoknya libur kuliah.

Pengalaman Magang kedua yaitu waktu Kuliah Kerja Praktek tempatnya masih Di buah batu yaitu di BIAD ADVERTISING letaknya di gedung BIkasoga . Selama 3 bulan magang hanya sedikit pengalaman yang diperoleh entah karena mereka pelit ato kami yang kurang bergaul.

Urusan melamar pekerjaan ini adalah yang ketiga kali, setelah test CPNS, ngelamar di PT. ATEJA (cuma lolos 2 dari 3 kali panggilan ) . dan sekarang mencoba di Exquisit Photography di daerah maranatha ini adalah panggilan yang kedua setelah sebelumnya di tes kemampuan pada panggilan ke satu.

Sebenarnya hasrat untuk mencari kerja tidak terlalu mengebu-gebu atau tuntutan deadline dapur hehehe, karena katanya di jaman ini sangat susah untuk mencari kerjaan yang ideal di kantong dan ideal di hati.

wish me luck..


X U N A M
Share: 

9/01/2006

Alhamdulillah Hujan

Hari ini adalah awal dari musim hujan... semoga. Tetesan pertama sudah turun ..


(clik...clak...clik...clak ) interpretasi saya tentang tetesan air yang jatuh ke ember.



Kebocoran kamar ini adalah simbol peringatan untuk tetap waspada menghadapi sinyal dari atas,mungkin juga sebagai berkah. Amin.


posting dari kamar bocor


[ X U N A M ]
Share: 

Perubahan dimulai dari diri sendiri

Motivasi ala MLM...

tulisan ini didapat dari Pak Itpin


Tulisan berikut saya dapatkan dari kiriman Sdr. Carlos Patriawan. Karena tersentuh oleh tulisan tersebut dan melihat relevansinya dengan beberapa artikel saya sebelumnya, saya memutuskan memasukkannya di blog ini. Saya tidak tahu sumber asli tulisan ini (kalau ada yang tahu, tolong beritahukan). Hasil terjemahan di bawah adalah berkat jasa Boedi Dayono (Januari 2004).

Selamat membaca…

Perbedaan antara negara berkembang (miskin) dan negara maju (kaya) tidak tergantung pada umur negara itu. Contohnya negara India dan Mesir, yang umurnya lebih dari 2000 tahun, tetapi mereka tetap terbelakang (miskin). Di sisi lain, Singapura, Kanada, Australia, dan New Zealand –- negara-negara yang umurnya kurang dari 150 tahun dalam membangun — saat ini merupakan bagian dari negara maju di dunia. Mayoritas penduduknya tidak lagi miskin.

Ketersediaan sumber daya alam dari suatu negara juga tidak menjamin negara itu menjadi kaya atau miskin. Jepang mempunyai area yang sangat terbatas. Daratannya 80% berupa pegunungan dan tidak cukup untuk pertanian dan peternakan. Tetapi, saat ini Jepang menjadi raksasa ekonomi nomor dua di dunia. Jepang laksana suatu negara “industri terapung” yang besar sekali, mengimpor bahan baku dari semua negara di dunia dan mengekspor barang jadinya.

Swiss tidak mempunyai perkebunan coklat tetapi sebagai negara pembuat coklat terbaik di dunia. Negara Swiss sangat kecil, hanya 11% daratannya yang bisa ditanami. Swiss juga mengolah susu dengan kualitas terbaik. (Nestle adalah salah satu perusahaan makanan terbesar di dunia). Swiss juga tidak mempunyai cukup reputasi dalam keamanan, integritas, dan ketertiban –- tetapi saat ini bank-bank di Swiss menjadi bank yang sangat disukai di dunia.

Para eksekutif dari negara maju yang berkomunikasi dengan temannya dari negara terbelakang akan sependapat bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan dalam hal kecerdasan. Ras atau warna kulit juga bukan faktor penting. Para imigran yang dinyatakan pemalas di negara asalnya ternyata menjadi sumber daya yang sangat produktif di negara-negara maju/kaya di Eropa.

Lalu, apa perbedaannya?

Perbedaannya adalah pada sikap/perilaku masyarakatnya, yang telah dibentuk bertahun-tahun melalui kebudayaan dan pendidikan. Berdasarkan analisis atas perilaku masyarakat di negara maju, ternyata bahwa mayoritas penduduknya sehari-harinya mengikuti/mematuhi prinsip-prinsip dasar kehidupan sebagai berikut:

1. Etika, sebagai prinsip dasar dalam kehidupan sehari-hari
2. Kejujuran dan integritas
3. Bertanggung jawab
4. Hormat pada aturan dan hukum masyarakat
5. Hormat pada hak orang/warga lain
6. Cinta pada pekerjaan
7. Berusaha keras untuk menabung dan berinvestasi
8. Mau bekerja keras
9. Tepat waktu

Di negara terbelakang/miskin/berkembang, hanya sebagian kecil masyarakatnya mematuhi prinsip dasar kehidupan tersebut.

Kita bukan miskin (terbelakang) karena kurang sumber daya alam, atau karena alam yang kejam kepada kita. Kita terbelakang/lemah/miskin karena perilaku kita yang kurang/tidak baik. Kita kekurangan kemauan untuk mematuhi dan mengajarkan prinsip dasar kehidupan yang akan memungkinkan kita mampu membangun masyarakat, ekonomi, dan negara.

Jika Anda tidak meneruskan pesan ini, tidak akan terjadi apa-apa pada diri Anda! Hewan peliharaan Anda tidak akan mati. Anda tidak akan kehilangan pekerjaan. Anda tidak akan mendapat kesialan dalam 7 tahun. Anda juga tidak akan sakit.

Tetapi jika Anda mencintai negara kita, teruskan pesan ini kepada teman-teman Anda. Biarlah mereka merefleksikan hal ini. Kita harus mulai dari mana saja. Kita ingin BERUBAH dan BERTINDAK!

Dan… PERUBAHAN DIMULAI DARI DIRI KITA SENDIRI!
• • •
Share: